Tuesday, 15 December 2009

Wajah baru


Alhamdulillah..

Wajah baru,
Nafas baru,
Niat baru..

Moga iman dan amal juga lebih baik dan terus istiqamah..

Doakan..

Monday, 7 December 2009

tentang cinta II

Bismillahirrahmanirrahim..

Cinta seseorang kepada sesuatu terjadi kerana ada dorongan, baik positif mahupun negatif. Ada benda yang menarik, menyenangkan dan ada harapan disebalik cinta itu. Tak kisah la apa pun.

Melihat sifat cinta yang hanya terlahir dengan dorongan, cinta itu boleh dibahagikan kepada dua iaitu cinta syar'i, iaitu cinta yang lahir kerana iman;

"Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, dibe
rikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas [pemberian-Nya] lagi Maha Mengetahui."
(Al-Maidah: 54)


dan cinta tidak syar'i yang lahir kerana syahwat;


"Dijadikan indah pada [pandangan] manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini (syahwatnya), yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik [surga]." (Ali-Imran: 14)


Cinta kepada apa pun, baik yang bersifat syar'i atau sebaliknya akan menunjukkan tanda-tanda yang dapat kita nilai dengan j
elas.

Di antara tanda-tanda cinta ('alaamatul hubb) ialah banyak menyebut (kathratu dzikri) tentang or
ang yang dicintai. Itulah yang sering ada dalam pemikiran seseorang yang sedang bercinta. Tiap saat dan ketika. Sehingga orang yang dicintai sering menjadi sebutan dan pujaan. Pada mata manusia lain, kekasihnya adalah seperti biasa. Tiada yang luar biasa dan istimewa. Tapi pada perkiraanya, kekasihnya adalah segalanya. "Dialah bulan, dialah bintang". Kecantikan, kehebatan dan kesempurnaan kekasih hati pada pandangannya menyebabkan dia benar-benar kagum. (al 'ijaab) Terus lagi disebut-sebut, dipuja-puja.

Pernah dengar kan ungkapan "cinta itu buta"? Sampai satu tahap, memang cinta itu boleh membuatkan seseorang itu buta. Buta pada realiti. Buta pada kebenaran. Buta kepada apa yang munasabah. Cinta menyebabkan orang rela terhadap apa sahaja yang dilakukan oleh kekasihnya. Apa pun yang kekasihnya buat atau apa yang dilakukan untuk kekasihnya, dia akan nampak yang baik sahaja, walaupun kadang-kadang dia akan kerugian dari segi fizikalnya atau materialnya. Baginya, itulah sesuatu yang menguntungkan dan satu kemenangan sekiranya kekasihnya redha (ar-redha) kepadanya, walaupun dia harus mengorbankan sesuatu yang paling berharga dalam dirinya.

Bagi orang yang bercinta, puncak kebahagiannya adalah apabila dia dapat berkorban (at-tadhiyyah) demi cintanya. "Puncak gunung sanggup ku tawani, lautan api sanggup ku renangi"! Semakin besar cintanya; semakin besar pengorbanan yang dilakukan, semakin besar cinta yang didapatkan daripada k
ekasihnya; semakin besarlah kebahagiaannya. Owh indahnya dunia pabila dua makhluk bercinta! Segala yang ada disekeliling mereka hanya picisan dan tak bermakna apa-apa asalkan kekasihnya ada!

Dalam waktu yang sama, dia akan merasa cemas (al-khauf) bila cintanya tak terbalas. Gusar sekiranya kekasih hati tak mengirimkan kabar berita. Jiwa kacau kalau lama tak dapat berjumpa. Sesak di dada kalau tak dapat ungkapkan luahan rasa! Perasaan cemas dan takut inilah yang menolaknya untul berusaha semaksima mungkin untuk mencari
redha kekasihnya. Dia akan lakukan apa sahaja untuk pastikan perasaaan cemas itu hilang dan hati hanya akan tenang sekiranya merasai cintanya terbalas.

Dia tidak pernah berputus asa andai apa yang yang ia harapkan daripada kekasihnya belum juga dapat sebab tiada harapan lain baginya. Dia hanya berharap (ar-raja') pada cinta dan perhatian kekasihnya. Kekasihnyalah harapan utama dan terakhir. Tiada yang lain. Dia sering mengharapkan kekasihnya juga merinduinya. Sering jua mengingati dan menyebut-yebut namanya.

Hebat bukan perasaan cinta ini? Semua tanda-tanda cinta ini tak hanya berlegar pada perasaan dan hati semata tapi ia terlahir pada sikap dan perbuatan mereka yang merasainya. Tapi adakah 'worth-it' kalau sesuatu yang besar sebegini orang mukmin hanya berikan pada manusia lain yang berbolak-balik hatinya dan kepada manusia yang juga akan dikunjungi malaikat maut sama seperti diri mereka sendiri?

(bersambung lagi, kalau Allah izinkan...)

Tuesday, 1 December 2009

tentang cinta


Bismillahirrahmanirrahim..

Dengan pengalaman yang sikit Allah SWT kurniakan jiwa ini untuk mengenal erti cinta, rasanya nak kongsi dengan jiwa-jiwa yang sangat dekat di hati..

Cinta..
Ungkapan yang kita sering dengar. Perkataan yang sering membasahi bibir manusia yang sedang asyik merasai kemanisannya.

Mana mungkin ada cinta tanpa pengorbanan. Cinta tak cukup hanya dengan perasaan yang membuak-buak. Bukanlah cinta kalau kita hanya menjadi asyik dengan nasyid mendayu-dayu dan puitis tentang Allah SWT tanpa terlahir sebarang pengorbanan dan membuahkan amal. Yang lebih penting adalah manifestasi daripada kecintaan kita kepada sesuatu.

Kalau itu pun bukan cinta, ini kan pula cinta 'tak halal' yang hanya membawa manusia paling kurang ke lembah zina hati dan perasaan. Pada pemikiran yang dangkal ini, cinta 'tak halal' hanya boleh dilabelkan cinta sejati kalau pasangan itu sanggup bergolok gadai 'menghalalkan' juga cinta mereka dengan perkahwinan. Mungkin alasan yang kita sering dengar adalah,

"Ala, mana cukup duit lagi nak kahwin. Tunggu la dah kerja dan stable dulu. Nanti apa anak bini nak makan?"

atau

"parents kami tak kasi kahwin la sebab masih belajar"

dan juga

"macam mana nak fokus dalam belajar kalau kahwin nanti!"

Mana datangnya cinta kalau pasangan yang kononnya bercinta itu tak sanggup untuk hidup susah bersama kerana tak cukupnya duit? Apa namanya cinta kalau mereka tak sanggup untuk menghadapi ibu bapa mereka dan studies untuk bermatian mempertahankan cinta mereka?? Mari kita renung-renungkan fenomena ini yang bukan sahaja menjalar dalam jiwa ramai umat Islam kini tapi wabak ini juga seperti sudah menjangkiti, merosak dan membusukkan pemikiran umat Islam.

Ok, cukuplah kita berbicara tentang cinta sesama manusia. Bukan itu tujuan entri ini ditulis. Cinta yang akan diperkatakan adalah yang lebih besar dan hebat daripada itu. Lebih hakiki. Lebih agung. Mungkin ramai yang mengungkapkan cinta hakiki ini tapi berapa ramai yang sebenar-benarnya merasai dan sanggup berkorban untuk cinta ini??


(bersambung lagi....insyaAllah)

Monday, 23 November 2009

jangan pernah berhenti meminta

Awak....

Langit tak selalunya cerah,
Bukan tiap kali hujan akan ada pelangi.

Mungkin ada suatu masa kita akan rasa..
semacam hilang motivasi,
hilang momentum,
hilang kekuatan,
hilang punca...

Kadang2 Dia tarik sebentar rasa manis itu,
rasa manisnya iman,
rasa bahagianya ihsan,
rasa kukuhnya pautan kita pada taliNya...

Pabila dilenyapkan sebentar cahaya itu,
kita kembali di dalam kegelapan yang samar-samar,
tersentap seketika daripada kelalaian,
daripada keselesaan,
yang terkadang membuat kita kurang berusaha untuk meraih redhaNya,
kurang bermatian mempertahankan iman di dada.

Kadang2 kita perlu melalui kegelapan untuk menghargai cahaya,
perlu terjatuh,
perlu berada di bawah,
perlu merasai kekosongan jiwa tanpaNya,
untuk mencari tanganNya kembali untuk bangkit,
untuk kita bermujahadah kembali mencariNya.

Awak...

Dalam apa jua keadaan,
pabila kita berada diatas,
mahupun tika iman kita pada tahap paling bawah,
yakinlah,
Allah tetap setia bersama kita,
sama ada kita merasai kehadiranNya atau tidak.

Menanti untuk mendekati kita sehasta,
kalau kita menghampiriNya sejengkal,
menanti untuk menghampiri kita sedepa,
kalau kita mendekatiNya sehasta,
menanti untuk berlari kepada kita,
kalau kita berjalan kepadaNya...

AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKu, Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKu. jika mereka megingatiKu dalam dirinya nescaya Aku menyebutnya dalam diriKu. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKu sejengkal, Aku mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKu sehasta Aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKu dalam keadaan berjalan, Aku datang kepada mereka berlari.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Kita hanya perlu meminta, terus mencariNya, tetap meminta tanpa putus asa agar diberikan kekuatan olehNya...Never give up sis....

"Ya Allah, aku berlindung padaMu dari rasa sedih dan gelisah dan aku berlindung padaMu dari sikap pengecut dan bakhil dan aku berlindung padaMu dari cengkaman hutang dan penindasan orang."

(Riwayat Abu Dawud)

Wednesday, 11 November 2009

rindu...

Rindu,
tapi,
kurang pasti pada apa.

Perasaan itu ada,
kegembiraan,
kepuasan,
kedamaian,
kerehatan,
tapi,
tak pernah terdengar oleh telinga,
tak pernah terhidu dek hidung,
tapi,
perasaan itu ada.

Rindu.
ingin bertemu,
tapi tak tergambar,
atau terbayang dek fikiran,
cuma,
rindu itu ada.

Rindu,
pada saat itu,
di mana semua yang lain sudah tidak bermakna,
kerana yang di buru telah terserlah di hadapan,
impian menjadi kenyataan.

Rindu,
bukan pada materi,
bukan pada manusiawi,
bukan pada duniawi.
Tak tahu pada apa,
tapi,
yang pasti,
pada sesuatu yang hanya hati dapat rasai..

Ya Mujib, betapa Kau tahu ku layak...tapi teramat sangat berharap.....

kuatkan..

ya Rabb.....
aku teramat inginkan syurgaMu..
ingin sekali bertemu denganMu..
tapi pabila dijemput utk mengejar syurgaMu yang seluas langit dan bumi,
aku jadi takut & tak mampu.....

ya Rahman, kuatkan aku........

Monday, 2 November 2009

Allah ada....



Bismillah..

Soo many things that happening at once at this point my life. Kadang2 rasa mcm sgt tak boleh cope dan tak tahu nak buat apa dah....

Tapi Allah ingatkan kita dengan firmanNya yang sangat memujuk jiwa yang lara,

La yukalli fullahu nafsan illa wus'aha...

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala [dari kebaikan] yang diusahakannya dan ia mendapat siksa [dari kejahatan] yang dikerjakannya. (Ali Imran: 286)

Kesabaran, keyakinan dan pengharapan pd Allah SWT sahajalah tempat berpaut agar tidak hanyut ditelan arus dugaan yang dahsyat......

Wahai jiwa yg lemah,

Allah terletak pada sangkaan hambaNya padaNya kan? Kau tahu hadith Qudsi itu sudah terpatri di hati mu. Mana mungkin kau lupakannya di saat2 tiada makhluk di langit dan di bumi yang dapat menolongmu kecuali Dia Yang Maha Penyayang lagi Maha Mengetahui...

AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKu, Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKu. jika mereka megingatiKu dalam dirinya nescaya Aku menyebutnya dalam diriKu. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKu sejengkal, Aku mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKu sehasta Aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKu dalam keadaan berjalan, Aku datang kepada mereka berlari.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Alhamdulillah wa astaghfirullah. Kekasih2Nya di uji dengan lebih hebat lagi dan bersyukur wahai jiwa kerana Dia hanya turunkan ujian2 yang kecil padamu...

Ya Ghaffur..Ya Mujib..Ya Allah......

Hanya padaMu ku berharap............................

Tuesday, 27 October 2009

nak lari kejap boleh??

Kadang2 rasa cam nak 'lari' kejaappp je dan sembunyi kan diri..
Penat sikit..taktau nak buat camne dah..
Rasanya kalau 'lari' kejap mcm boleh kumpulkan tenaga balik utk kembali segar dan menyengat..

Tapi....
Bila pikir2 balik....

Kalau kita lari dan Allah tak benarkan untuk kembali camane??

Na'uzubillah..Astaghfirullah..

Nampaknya..lari bukanlah satu option..kalau dlm exam tue takde pun dlm pilihan jawapan dari A sampai G!!

Hanya SATU je pilihan yg kita ada..

Utk terus sabar dalam hadapi ujian2 yg tak pernah surut ini, yakin sungguh2 Allah akn bantu dan mudahkan dan letakkan setinggi-tinggi tawakkal pd Nya..

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan [keperluan] nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan [yang dikehendaki] Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. (At-Talaq:2-3)

Ya Rabb..mudahkan~

Friday, 25 September 2009

inilah jalanku!

Kadang2 kita pelik kenapa sesetengah manusia boleh jadi sangat hebat dalam apa yang dia buat. Baik dalam dakwah, anak-anak bina mereka yang hebat, studies pon power, bukan calang2 jawatan yang mereka pegang dan juga akhlak mereka yang first class. Bila nak banding diri kita dengan mereka bagai langit dan bumi. Mereka juga manusia biasa. Yang ada keinginan seperti manusia lain. Nak menjadi terbaik dalam kerjaya, nak gaji 4-5 angka, nak ada keluarga yang bahagia, nak ada kereta besar, rumah besar.

Tak salah kita bernafsu. Itulah keistimewaan yang Allah kurniakan pada manusia. Nafsu yang tinggi yang menolak orang mukmin ke syurga! Kalau nafsu ini dipandu oleh Islam dan iman, darjat kita akan menjadi lebih tinggi daripada malaikat. Semasa peristiwa isra' mi'raj, malaikat tak lepas satu lagi langit tapi Rasulullah sahaja yang berjumpa Allah SWT. SubhanAllah, betapa Allah mengangkat darjat hambaNya yang bertaqwa.

Itulah rahsia kejayaan manusia2 hebat ini. Mereka mempunyai naluri, perasaan dan keinginan seperti manusia lain. Mereka bukan manusia pelik yang tiada perasaan sukakan dunia dan merasai dunia itu indah. Mereka juga takut dengan segala ketidakpastian, sedih dengan ujian2 yang menimpa, penat melayan kerenah2 duniawi. Tapi dengan keimanan yang mantap mereka tak larut dan membiarkan nafsu2 dan emosi2 ini menguasai mereka. Bahkan mereka yang memandu nafsu, emosi dan keinginan2 dunia mereka kepada redha Allah. Dalam satu hadith Rasulullah bersabda,

"Tidak beriman seseorang itu sehinggalah hawanya ikut apa yang aku datangkan (bawa)"

Salah satu hawa kita adalah emosi kita. Inilah salah satu daripada banyak kelemahan2 kita. Kita mudah terkesan dengan syu'uri (perasaan). Bila mana datang dugaan atau ujian yang berat, kita mudah sangat beremosi. Bila orang tak nak ikut apa yang kita seru, bila kita tengok ramai orang lain dah berkahwin dan kita masih menunggu seseorang yang soleh utk kita berbaitul muslim, bila banyak persoalan2 yang memeningkan kita, bila anak usrah tak menjadi, bila tengok kecelaruan dunia dengan masalah2 sosial yang dasyat, bila penat dengan kerja2 dunia, bila duit poket mulai kering, bila kita tak dapat score exam sbb 'kerja2 dakwah', kita cepat sangat down dan putus asa. Kalau kita takde mood, kita tak pergi usrah, kalau kita malas sikit, kita tak buat kerja dakwah. Mulalah kita mencari alasan demi alasan untuk 'menghalalkan' apa sahaja kehendak kita asalkan kita boleh penuhi al-hawa kita pada benda2 yang orang mukmin takkan buat.

Emosi pada suatu tahap akan menjadi benda yang negatif kalau perasaan tue menghalang kita untuk terus mara ke hadapan. Menghalang kita daripada fokus pada target yang nak dicapai kerana jiwa yang tak tenang dan kepala yang berserabut. Kita kena yakin, kalau hati kita tenang barulah Allah kasi firasat dan boleh berfikir secara rasional dan jelas. Ya, memang tak mudah. Kaum hawa dikurniakan Allah SWT dengan bermacam emosi yang tak menentukan. Kita mudah sedih, mudah gembira, mudah penat, semangat balik kejap dan tiba2 putus asa kembali. Tapi...tak boleh biar lama2 dan emosi memakan diri.

Dan ketika orang-orang mukmin melihat golongan Ahzab itu, mereka berkata, "Inilah yang dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kita." Dan benarlah Allah dan RasulNya. Dan demikian itu menambah keimanan dan keislaman mereka. (Al-Ahzab:22)

Yang dijanjikan Allah di dalam ayat ini adalah kemenangan setelah mengalami kesukaran dan mehnah-mehnah sepanjang mereka menyeru umat manusia kepada Islam. Seharusnya bila kita berdakwah dan membawa manusia kepada Allah SWT, dan kita dibenci, takde orang nak turut serta menjadi penolong agama Allah, terpaksa berkorban masa dan tenaga, duit dalam bank mulai kurang, kita di uji dengan fail exam, akan terdetiklah dalam hati setiap daripada kita,

Haza!!

Inilah yang dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kita...

Tanpa sekelumit ragu kita tahu bersama kesusahan2 ini Allah SWT dah sediakan kemenangan dan kemudahan bagi kita kalau kita sabar dan redha dengan ketentuanNya. Dengan ini kita takkan 'lari', putus asa dan melemahkan semangat kita. Bahkan, kita akan terus bangkit daripada tergelincir seketika dan menempuh halangan2 ini dengan Allah sentiasa di sisi kita. hanya dengan izin Allah.....

Monday, 21 September 2009

jom jumpe kat sane! ^_^

-Double click at the picture to get bigger view-

Moga ini menjadi salah satu jalan untuk kita ke syurgaNya~

Thursday, 10 September 2009

susahnyaaaaaaaaaaa

Penah tak rasa?
Susahnya nak istiqamah dalam beribadah,
Susahnya nak baca Quran byk2 dalam sehari,
Susahnya nak solat awal waktu setiap waktu,
Susahnya nak blaja dengan ihsan,
Susahnya nak faham dan hafal bende2 medic nie,
Susahnya nak ingat apa yang dah belajar,
Susahnya nak hafaz ayat2 Quran dan hadith2,
Susahnya nak istiqamah dan buat benda yang kita cakap,
Susahnya nak betul2 niatkn ikhlas krn Allah SWT semata tanpa ada perasaan2 lain sebelum tue,
Susahnya nak betul2 sangka baik pd Allah SWT dan manusia sebelum ada prasangka sikit,
Susahnya kalau bila ditimpa masalah kita tak merungut,
Susahnya bila di timpa masalah tue kita betul2 bersabar dan redha,
Susahnya bile di timpa masalah tue kita tak nangis,
Susahnya nak istiqamah khusyuk dalam solat,
Susahnya nak fokus bila buat suatu benda bila otak serabut dengan semua benda,
Susahnya nak organisekan diri yang tak organise sangat kadang2,
Susahnya nak sentiasa ada perasaan ihsan dan yakin Allah SWT setiap saat tengok apa kita buat...

Susahnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tapi....bila dapat fikir dengan rasional balik..

Kalau jalan ke syurga Allah tue senang dan tak banyak masalah, apa specialnya kan? Mesti la biasa je dan semua org pun boleh pegi syurga kan?

Jalan menuju Allah SWT susah dan tak senang, tapi Allah SWT janji yang Dia takkan tinggalkan hambaNya yang nak sgt2 dan cuba sungguh2untuk dapatkan redha dan rahmatNya.......

Astaghfirullah.....

ya Rabb,berikanlah ku kekuatan untuk bersabar dan keizinan untuk aku yang hina ini untuk menggapai redha dan rahmatMu...

Sunday, 26 July 2009

siapakah pemuda??

Sepanjang permusafiran, tenang hati bila hanya berdua denganNya bertemankan alam yang terbentang luas ini. Rasa sangat dekat denganNya. Bila kebergantungan hanya pada Allah dan tak pada manusia atau perkara lain, itulah nikmat yang sangat manis. Cakap pun hanya denganNya, minta pun hanya padaNya. Best kan? Itulah perasaan ini tiap kali terpaksa travel sorang2. Alhamdulillah..

Transit di Colombo Airport kali ini 11 jam. Banyakkkkkk sangat benda boleh buat kalau guna waktu betul2! Aku ambil peluang ini untuk muhasabah diri dan sementara ada mood baik menulis. Heheh.. Dari Kuala Lumpur ke Colombo aku ditakdirkan duduk di belakang 3 pemuda Indonesia. Melalui apa yang mereka borakkan, (kalau pasang telinga bila orang bercakap kira berdosa tak? Huhu) aku dapat cam mereka adalah orang tabligh. Mereka akan transit di Colombo sebelum ke Pakistan. Rasanya macam mereka ke sana untuk 40 hari kalau tak silap.

MasyaAllah..Tiba-tiba hati ini sangatlah jeles! Bestnya mereka akan habiskan setiap saat mereka dengan amalan2 yang ‘membasahi’ ruhi dan mendekatkan diri mereka dengan Allah SWT. Aku tahu seperti mereka aku juga ada misi aku sendiri. Kami sama-sama perlu bermujahadah demi redha Allah tapi pada lapangan yang berbeza. Aku akan kembali bergelut dengan dunia buku dan patients kat hospital setelah bergelut dengan nafsu makan dan ‘perkara2 duniawi’ selama 2 minggu d rumah. Huhu..

Okeyyy..kembali kepada pemuda2 tadi, ada 2 lelaki dalam lingukan umur 25-30 dan seorang pakcik yang umurnya lebih kurang 55-60 tahun. Kenapa aku gelarnya pemuda? Ingat tak ciri-ciri pemuda yang Imam Hassan Al-Banna nyatakan dalam risalah Ya-Ayyuhal Shabab? (Wahai Pemuda)

Sesungguhnya sesuatu fikrah (pemikiran) itu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang yakin penuh dengan ajarannya, yang benar-benar ikhlas dalam usaha menegakkannya, yang mempunyai semangat yang berkobar untuk mempertahankan kewujudannya, dan wujud kesediaan yang mendorong ke arah pengorbanan dan tindakan untuk mencapainya.

Keempat-empat rukun tersebut; keyakinan (الايمان (, kejujuran (الاخلاص (, semangat (الحماسة (, dan tindakan (العمل ( adalah merupakan ciri-ciri khusus pemuda. Sesungguhnya asas keimanan itu ialah hati yang terang (القلب الذكي (, asas keikhlasan ialah sanubari yang jernih dan suci (الفؤاد النقي (, dan asas semangat ialah syu’ur yang kuat (الشعور القوي (; manakala asas bagi setiap tindakan pula ialah keazaman yang gagah lagi tabah ( العزم الفتي (.


Kalau pakcik Indonesia itu tidak mempunyai kesemua ciri-ciri ini, mana mungkin dia sanggup menggembara jauh-jauh sampai ke Pakistan kan? Kalau tidak kerana iman yang tinggi dengan janji dan syurga Allah, mana mungkin dia sanggup tinggalkan buat seketika keluarga tersayang, kampung halaman, haiwan ternakan, kebun dusun atau perniagaan mungkin untuk mencari redha Allah SWT semata? Walaupun nampak seperti pertama kali naik kapal terbang dan tak reti langsung berbahasa Inggeris (aku menjadi jurubahasa untuk mereka sepanjang perjalanan..boleh tahan jugak skill berbahasa Indonesia ku..Alhamdulillah..ma kasih bibik!), hanya berbekalkan semangat dan keazaman yang gagah lagi tabah, pemuda-pemuda itu tetap tegar menghadapi segala ketidakpastian yang menanti. SubhanAllah…aku mahu menjadi seperti itu!!

Sepanjang-sepanjang perjalanan aku lihat mulut mereka terkumat-kamit berzikir mengingati Allah aku pasti, jari-jemari tak putus menekan alat yang orang gunakan untuk berzikir tue (tahu kan?) dan terus-menerus membaca Al-Quran..ya Allah, kecilnya amalan ku berbanding mereka yang hampir padaMu ya Rabb..Teringat pesan dada (gelaran untuk datuk ku) dengan slang Penangnya..

“Mulut kita nak kena selalu basah dengan zikir-zikir ingat kat Allah..paling-paling koghang (kurang) SubhanAllah Walhamdulillah Allahuakbar. Tiap-tiap masa kena kata!”

SubhanAllah, hebatnya orang-orang mukmin nie kan? Macam dalam firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 190-191;

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.


Kita usaha sama-sama jadi camtue ok??InsyaAllah!!

Mari berlari bersama-sama ke syurgaNya~

p/s: nak pi minum dan makan sat k? (hurm kat Colombo nak mkn ape yer?huhu) Skang baru kul 5.45 ptg. Flight kul 2 pagi..InsyaAllah, kalau ilham datang lagi akan sambung bercerita lagi…moga bermanfaat dan bukan cerita-ceriti kosong, iAllah…

Friday, 24 July 2009

dah berhabuk!

Bismillahirrahmanirrahim..

Kong..kong!! *coughing*

Waa..dah berdebu dan berhabuk rupanya blog nie!!huhu..maaf di atas kelemahan diri dalam mendisiplinkan diri untul terus menulis dan berkongsi dengan pembaca semua. Tiap kali nak menulis, mesti terbantut niat itu. Jari-jemari seakan kaku. Kalau hati ibarat mulut, ia terus diam seribu bahasa. Banyak perkara ingin dikongsikan. Tapi...ntahla. Kan kita selalu dengar orang cakap, bagaimana kita hendak memberi kalau kita tak punya apa-apa? Barangkali itulah yang sering aku rasai sejak sebulan dua yang lepas. Bak kata kakak yang selalu di sisi ku tika saat senang dan sukar,

"Kalau nak menulis kita kena ada perasaan yang kuat untuk push kita menulis benda itu.."

Puas aku mencari dan menunggu perasaan itu tiba. Tapi tak kutemu jua. Atau adakah lebih tepat aku hanya sekadar menunggu dan tak mencari pun sebenarnya??huhu..Astaghfirullah...

Di prayer room kecil ini sambil ku menekan papan kekunci, Allah ingatkan tentang ayatNya;

..Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri..(Ar-Ra'd: 11)

Ya. Memang sedikit sangat usaha ku dalam nak menjadi hamba yang lebih baik dan dekat denganNya..Astaghfirullah..kata nak masuk syurga!!huhu..iman bukanlah cita-cita tapi ia perlu dizahirkan dalam bentuk amalan. Seperti pokok rendang yang menghasilkan buah manis yang dapat dirasai pemakannya. huhu...

Alhamdulillah, setelah 2 minggu berada di Malaysia bumi tanah tumpah darahku, aku kini meneruskan permusafiran ku ke bumi peti sejuk (bak kata Khadijah si pembuat kopi). Kali ini tarbiyyah ku agak lain berbanding selalu. Cabaran cuti kali ini paling mencabar! Tak pernah menjadi 'tahanan' sebegini rupa. Huhu. Satu liqa' atau majlis ilmu pun yang aku dapat hadiri dan amanah yang kakak ku beri pun tak dapat ku tunaikan. Sedinya!! Di kala sedih, ada insan istimewa yang ingatkan...

"Takpe2..InsyaAllah, ada yang lebih baik Allah nak beri. Awak yang ajar saya tu ^_^.. Bermujahadahlah ukhti"

Huhu..Kan bila mana kita tak mampu keluar mencari bekalan iman Dia pasti akan hantarkan pada kita? Alhamdulillah, ada sisters yang datang ke rumah untuk berkongsi pengalaman dakwah, menyampaikan taujih buat makanan ruhi atau hanya sekadar ziarah. Terharu sangat! Sangat-sangat membantu 'mencelikkan' iman yang layu dan kuyu. Jazakumullahu khayr. Moga Allah balas dengan redha buat jundi-jundiNya.

Berat hati juga semalam bila fikirkan perlu pulang ke UK. Sangat banyak target tak tercapai..(Adakah aku terlalu ambitious dan tak realistic dalam meletakkan sesuatu target? Huhu) Memang sangat-sangat singkat waktu itu. Takutnya kalau-kalau banyak masa yang sia-sia. *sob sob* Tapi....Allah sangat Maha Adil dan Penyayang. Bila Dia tarik/sekat satu nikmat, Dia PASTI akan berikan nikmat yang lain. Alhamdulillah. Syukur sangat-sangat. Moga diri ini dapat mengembalikan nikmat-nikmat ini semula kepada Allah SWT, Islam dan dakwah. Ameen!! Faiza faraghtafan sob. Waila robbi ka farghob..

(to be continued...iAllah)

Tuesday, 16 June 2009

rahmat Allah

Daripada ukhti untuk ukht yang disayangi hanya kerana Allah SWT. Biarlah ku abadikan ia di sini.

menyayangimu adikku,
membasuh lukaku,
mewarnai citraku
mengulit sepiku...

terpandang indah di langit mega biru,
terbayang suasana kita bersama
di balik lagu hikmah kembara..
terkenang aku..
senyummu..
tawamu..
pertanyaan manjamu...

walaupun kau jarang bercerita padaku..
betapa dalam kau sayang .
dan perlukan aku...
tapi aku tahu,
cintamu itu tidak mampu diterjemahkan
diwarnakan dan dilukiskan dengan kata-kata
yang tentu terbatas maknanya...

di balik wajah bersihmu,
yang selalu kurindui
yang selalu mencairkan hatiku,
sering aku temui kekuatan..

dan sering membuatku tersenyum,
tatkala mendung mula berteduh di balik hariku,
kerna amanat berat nan agung ini,
aku tahu,
kau masih ada di sisiku...

di sepanjang waktu...

buat adikku,

moga kau kuat selalu...


Dalam kedukaan, sedih dan penat lelah kita dalam mengharungi perjuangan ini, Allah hadiahkan suatu nikmat yang tiada tolok bandingnya sebagai peneman kepada lara, penolak kepada futur & pemanis kepada kepahitan dan jerihnya jalan ini.

Itulah kemanisan ukhuwwah kerana Allah SWT.


Maaf kak. Diri ini tahu banyak sgt kekurangan dan expectation yg tak tercapai. Tak mampu rasanya diri ini menjadi seperti kakak dan mujahidah lain. Diri ini sering melahirkan kekecewaan di hati murabbiah yang hanya inginkan terbaik utk mutarabbiah nya. Kak, jangan pernah putus asa untuk mendidik diri ini ya?

Tapi percayalah, diri ini sedang dan akan berusaha lebih lagi untuk menjadi terbaik, hanya untuk Allah, Rasul dan jihadNya. Maaf atas segala khilaf dan kesedihan yang terpaksa kita tempuhi.

Sayang akak fillah~

Sunday, 31 May 2009

yahoo!dah habis exam..

Bismillah.

Alhamdulillah.

Kebanyakkan orang dah habis exam pada waktu ini. Lepas habis seluruh tenaga berjihad dan bertarung dengan pena dan kertas, kini pertarungan yang lebih hebat pulak tiba. Iaitu pertarungan dengan hawa nafsu dan ujian kelapangan waktu. Seriously, ada banyakkkk masa kan? Moga Allah berkati waktu kita yang sangat banyak ini.

Bermulalah pertarungan antara amalan soleh VS amalan toleh. Nak tengok facebook ke nak baca blog?(of course blog yang bermanfaat). Nak tidur siang lebih sikit ke dengar talk kat youtube? Nak tengok series House yang latest season yang dah tertinggal tue ke nak baca buku yang menambahkan ilmu? Semua benda kita nak qadho kan sebab banyak benda tak dapat buat masa time kita nak exam. So, apa lagi. Sekaranglah masanya untuk balas dendam!

Tapi, bagi orang mukmin dilihatnya nikmat kelapangan waktu ini sebagai satu peluang pelaburan yang sangat besar. Macam peladang yang diberi dengan sebidang tanah yang sangat subur. Dimana dia boleh tanam apa sahaja yang dia mahu dan pasti mendatangkan hasil yang lumayan pabila tiba musim menuai hasil tanamannya.

Dalam surah Al-Baqarah ayat 195, Allah berfirman,

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan(dengan bersikap bakhil) dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang yang berusaha memperbaiki amalannya.


Ayat ini diturunkan ketika Islam telah berjaya dan ramai pengikutnya, kaum Ansar yang berbisik sesama mereka,

"Harta kita telah habis dan Allah telah memberi kejayaan kepada Islam. Bagaimana sekiranya kita membangun dan memperbaiki ekonomi kita?"
(Diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tarmizi)

Pastu Allah turunkan teguran kepada mereka supaya mereka tidak menjerumuskan diri pada tahlukah. Tahlukah yang mengambarkan kehancuran, kebinasaan adalah pada saat mereka meninggalkan kewajipan fisabilillah atau berjihad dan mengejar keduniaan, berusaha mengumpul harta dan menyibukkan diri dengan pertanian dan perkebunan.

Kalau kita tengok masa lebih kurang 10 tahun di Madinah, Rasulullah SAW dan sahabat2 terlibat dalam 26 ghazwah( perang yang dipimpin oleh Rasulullah) dan 38 sariyyah! (perang yag tidak dipimpin oleh Rasulullah). Itu menggambarkan betapa mereka sentiasa berjihad dan tidak ada waktu pun untuk beristirehat dan berangan-angankan dan menginginkan benda2 yang sifatnya duniawi. Allah mentarbiyyah mereka supaya sentiasa bersedia dan gunakan segala yang mereka ada untuk Allah dan tegakkan Islam pada setiap masa tak kira pada waktu senang ataupun susah.

Kita pula macam mana?

Adakah kita dah fikir apakah pula mujahadah kita selepas ini? Banyak waktu, tenaga dan wang yang kita ada sekarang dan janganlah menjadi bakhil dan tidak mahu menggunakannya untuk Allah dan Islam kerana sudah tentu kita tak mahu terjerumus ke dalam tahlukah.

Maka apabila kamu telah selesai [dari sesuatu urusan], kerjakanlah dengan sungguh-sungguh [urusan] yang lain, dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap. (Al- Insyirah: 7-8)

faiza faragh tafan sob!

*peringatan terutama buat diri yang sering lupa*

Monday, 25 May 2009

PadaMu ku memohon

Ya Allah,
tunjukkan jalan yang terbaik untukku
bagi deenMu,
bagi umat ini,
bagi kehidupan ku.

Jika ini yang terbaik,
mudahkanlah ia untukku.

Jika ini bukan yang terbaik
untuk deenMu,
untuk umat ini
dan bukan untuk kehidupanku,
aku mohon agar digantikan bagiku
dengan yang lebih baik padaMu ya allah.

Berikan aku kekuatan menerima ketetapanMu
sebagai mana kuatnya Rasulullah kekasihMu,
mengemban dakwah ini.

Hanya padaMu aku memohon.

Amin ya rabbalamin

Thursday, 21 May 2009

Allah bersama orang bersabar

Bismillah..




Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan [saja] mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (Al-Ankabut:2-3)


Ukhti, i know it is easier said than actually having to face this ordeal. Awak tanya pada akak haritu,

"Macam mana saya nak dapat kekuatan balik?"

Tiada daya dan upaya hanya dengan kekuatan Allah SWT kan?

Jika Allah menolong kamu, maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu [tidak memberi pertolongan], maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu [selain] dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mu’min bertawakkal. (Ali-Imran: 160)

Pada Dia sahaja kita minta dan merayu ukhti. Doa sangat2 agar Allah terima usaha kita dan cuba yang terbaik. Ingat tak cerita Maryam? Allah suruh jugak Maryam goncang pohon kurma itu walau dalam kesakitan yang amat ketika melahirkan Isa.

Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia [bersandar] pada pangkal pohon kurma, ia berkata: "Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan". Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: "Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu. (Maryam: 23-25)


No matter how painful and you are hurt, (i know because Alhamdulillah i've been through all that in my life)you have to struggle to get back on track dan doa sungguh2 minta Allah berikan kekuatan itu pada awak balik. Cuba betul-betul tadabbur ayat di atas. Allah tahu Maryam sakit tapi Allah hantarkan Jibril untuk ingatkan yang Allah tak lupakannya dan pertolongan Allah tue sangat dekat. Di waktu susah begitu, Allah masih nakkan Maryam untuk berusaha mengoncangkan pohon kurma dan Allah kata pasti maryam akan dapat buah itu kalau dia berusaha. Can you see it ukhti? Allah tahu awak 'sakit' dan sedih, but He wants to tell you that He is near and Allah akan tolong dengan awak berusaha lebih lagi. Dan kena yakin Dia akan tolong.

I am confident you will be alright. Tau kenapa? Sebab macam Maryam, dia hamba yang solehah dan sangat patuh pada perintah Allah. Awak sentiasa ingat Allah bila awak senang. Dan Allah akan bersama awak bila awak susah. Kena yakin benda tue ya?

Dan sesungguhnya akan kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar.((Al-Baqarah:155)

Siapakah orang yang bersabar ini?

(Iaitu) mereka yang apabila ditimpa musibah lalu berkata "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un" (Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nya (Allah) jualah (tempat) kami kembali). (Al-Baqarah:156)

Menurut tafsiran Ibn Kathir. ada hadith yang diriwayatkan oleh Imam Muslim yang bermaksud,

“Umm Salamah berkata: Aku mendengar Rasulullah bersabda: Tiada seorangpun daripada kalangan orang Islam yang ditimpa musibah, lalu ia melafazkan apa yang diperintahkan oleh Allah (iaitu firman Allah swt ayat 156 surah al-Baqarah yang bermaksud) “Sesungguhnya kami adalah hamba dan milik Allah dan kepada-Nya kami akan dikembalikan. Ya! Allah berilah pahala bagiku dalam musibahku ini dan gantikanlah untukku yang lebih baik daripadanya, melainkan Allah menggantikan baginya dengan yang lebih baik”.

Umm Salamah berkata: Ketika Abu Salamah meninggal dunia, aku sering bertanya kepada diriku sendiri, orang Islam manakah yang lebih baik daripada Abu Salamah? Dialah orang yang pertama hijrah kepada Rasulullah. Pertanyaan itu sering aku mengulanginya, lalu Allah menggantikan untukku Rasulullah sendiri. Umm Salamah berkata: Baginda mengutuskan Hatib Bin Balta’ah untuk melamarku bagi dirinya sendiri.”


SubhanAllah, bergembiralah ukhti. Allah akan gantikan sesuatu yang lebih baik daripada ini untuk awak sekiranya awak bersabar dan redha dengan ketentuan ini. Ingat Allah firman apa dalam surah Al-Baqarah ayat 286?

La yukalli fullahu nafsan illa wu'aha


Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.


Allah tahu awak boleh hadapi ini, so awak pun kena yakin awak boleh hadapi semua ini. Suka nak share lagi sekali hadith Qudsi ini dengan awak,

AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKu, Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKu. jika mereka megingatiKu dalam dirinya nescaya Aku menyebutnya dalam diriKu. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKu sejengkal, Aku mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKu sehasta Aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKu dalam keadaan berjalan, Aku datang kepada mereka berlari.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah: 153)

Para pembaca yang budiman, kita doakan sama2 ya buat adik saya ini dan semua muslimin dan muslimat yang sedang ditimpa musibah.

Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un~

Wednesday, 20 May 2009

masih ragu-ragu?

Duhai hati,

Kenapa perlu risau dan gusar kalau kau tahu Allah hanya akan berikan yang terbaik buat dirimu? Lupakah dikau hadith Qudsi itu?

AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKu, Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKu. jika mereka megingatiKu dalam dirinya nescaya Aku menyebutnya dalam diriKu. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKu sejengkal, Aku mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKu sehasta Aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKu dalam keadaan berjalan, Aku datang kepada mereka berlari.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kalau yakin kenapa perlu ragu-ragu lagikan?

------------------------------------------------------------------------------

Ramai orang exam harini. Tolong doakan buat anak2 singa Edin yg akn buat exam 'FAVOURITE' mrk, Finance and Financial Reporting ^_^ kul 9.30 nnt dan final yr exam kak isya kul 2 nnt dan buat muslimin dan muslimat di UK/EIre. Mohon sgt2 kite doa sama2..

Jazakumullahu khayr~

Thursday, 14 May 2009

guru itu



“Ada yang tahu ini berapa?! ” suara parau guru tua itu memecah keheningan bayu laut.

“Tiga ratus tiga belas!! ” jawab kanak-kanak itu serentak.

“Betul!! Tiga ratus tiga belas tentera Islam itu mengalahkan ribuan tentera Quraisy bersenjata lengkap,”.

“Anak-anakku,kekuatan itu dibentuk oleh iman. Bukan oleh jumlah tentera! Jadi, ingatlah anak-anakku, teguhkan pendirianmu, kalian harus punya ketekunan!”.

“Harus punya keinginan yang kuat untuk mencapai cita-cita!”.

“Kalian harus punya keberanian dan pantang menyerah menghadapi tentangan apa macam pun!”

“Dan ingat!!…”

“Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya..bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya..,”

(dari blog http://halawatuliman.wordpress.com/2009/05/14/biar-sampai-ke-syurga/#more-535)

-------------------------------------------------------------------------------

Terdiam seketika lepas melihat video ini di blog ukhti. Hati terdetik,

Ya Allah, ada lagikah guru seperti guru lelaki itu tadi?

Mengalir lagi airmata membasahi pipi (ya Allah, kenapa senang sangat air mata dikeluarkan akhir-akhir ini?)Yang hanya terkenang di minda adalah akhawat ku Di Malaysia. Rindu sangat pada mereka. Tak tahu kenapa. Ya, kerana mereka juga hati ini sangat berat hendak pulang ke bumi sejuk tempat berjuang. Mereka benar-benar memberikan kesan yang mendalam pada jiwaku.

Di waktu jiwa bagaikan daun-daun layu yang kekeringan, Allah hantarkan mereka untuk menyegarkan iman dan kembalikan semangat pada diri yang lemah ini. Walaupun pada pertemuan sementara cuma, melihat wajah-wajah mereka yang menyejukkan hati dan kesungguhan mereka dalam mengajak manusia lain mengenali Allah sudah cukup menolakku untuk meneruskan langkah-langkah kecilku di atas jalan perjuangan ini. Menyedarkan aku tak boleh putus asa dan sekali-kali berehat dalam mengejar syurgaNya dan redhaNya.

Kali ini Allah izinkan aku untuk mengenali mereka dengan lebih rapat ketika jaulah ke Terenganu bersama mereka. Ada juga yang baru pertama kali aku berjumpa. Kebanyakkan mereka adalah guru-guru. Melihat pada keperibadian, amal dan tingkah laku mereka, aku sangat-sengat bersyukur kerana anak-anak muda penyambung generasi Islam dan tunggak masa hadapan negara akan bergurukan mereka. Mungkin tak banyak guru-guru seperti mereka atau seperti guru di dalam video itu, tapi aku yakin mereka mampu membawa perubahan. Mendidik anak-anak kita semua agar jiwa mereka sarat dengan mengenali Allah, penuh sifat kehambaan pada Yang Maha Esa dan sebati dengan perjuangan menegakkan Islam di muka bumi ini.

InsyaAllah, da'ei (orang yang berdakwah) juga seperti seorang guru. Guru yang bukan hanya menyampaikan dan mengajarkan ilmu kepada akal semata tapi seorang da'ei mempunyai tugas yang lebih besar dan sukar daripada itu. Tugas mendidik jiwa agar kenal pada Yang Maha Pancipta dan sekaligus membawa perubahan pada sang jiwa yang dididik. Tak senang bukan tugas itu?

Ya Allah, sangat mulia insan yang hidup pada memberi ini. Berikanlah mereka keikhlasan dan kekuatan untuk membentuk jiwa anak-anak kecil agar bebas daripada perhambaan kepada jahiliyah dan mengenali erti kebebasan sebenar.

Sunday, 10 May 2009

bilakah akan lulus?

Bismillah..

"..jangan nangis. Allah ada. Baca hujurat."


Kata-kata kakak membuatku reda sedikit. Bila dibaca dan dibelek ayat2Nya, rasa jauhh sangat. Banyak ayat-ayat dalam surah ini yang Allah mulakan dengan menyeru, "Ya ayyuhal ladzi na amanu (Wahai orang-orang beriman)". Rasa tak layak untuk menganggap Allah sedang bercakap dengan diri yang hina ini. Jauh sekali diri ini dengan orang-orang yang beriman.

"Tidaklah seorang mukmin akan disengat dua kali sari satu lubang (sarang binatang) yang sama."
(Hadith dari Abu Hurairah r.a oleh Bukhari & Muslim)

Hadith ini berulang kali membuat hati lebih pilu. Ya Allah, berapa banyak kali lagi aku akan ulangi kesilapan atas kelalaian yang tak masuk akal ini? Aku berpegang dengan kata-kata, Allah mesti akan uji kita pada benda yang Allah tahu kita lemah. Dan ternyata aku masih lagi gagal dengan ujian ini. Astaghfirullah..Bilakah aku akan belajar dan lulus?

"Awak, saya tertanya-tanya, adakah ujian yang berulang kali nie ujian yang saye tak pernah-pernah pass atau ape? Saya sedih sangat. Adakah saya tak ikhlas dalam buat apa-apa sebelum nie.......?"


Alhamdulillah. Disaat getir sebegini Allah hantarkan jundi-jundiNya untuk membantu diri yang tak layak ini. Dengan sekelip mata pertolongan itu hadir. Dan sekali lagi ukhti hadir untuk mengingatkan diri yang terlupa seketika dalam kesedihan. Kata ukhti,

"Moga ade hikmah yang besar di sebalik kejadian ni. Cam Uhud tu kan?^^. Think positive. Mugkin Allah nk tegur direct ni. Atleast Dia sayang pada awak. Cam UHUD tu. Adakah kekalahan yang besar tu satu kerugian? Mestila tidak, sebab ade pengajaran paling besar disebaliknye. Kalau tak ajar in real life takkan kite sedar. Kalau kita terima degan sabar dan ikhlas, mesti Allah ganti lagi hebat dari ujian ni kan? Kot2 anak awak, mak awak, rezeki awak dimudahkan, rezeki dtg dgn kegembiraan..After kesusahan kan kesenangan?"

Alhamdulillah..Jazakallahu khayr buat kamu-kamu yang membantu..

Sewaktu berada diudara, Allah sampaikan peringatan termanis melalui ayat-ayat cintaNya. Surah Ali Imran dibuka semasa teringatkan kata-kata ukhti mengenai perang Uhud. Ya, perang Uhud. Satu kekalahan yang dialami umat Islam dengan izin Allah atas kelalaian mereka sendiri.

Peristiwa ini membuat ku muhasabah kembali sepanjang cuti ini. Di manakah agaknya salahku, ya Allah..Takut sangat kalau amalan tak seberapa ini tak diterima dek niat yang tak suci. Mungkinkah banyak hati terluka dek banyak hak yang tak tertunai olehku? Ya 'Alim..benarlah kami hanya mengetahui apa yang Kau benarkan kami ketahui. Betapa diri kami ini tak punya apa-apa tanpa bimbingan dan petunjukMu. Astaghfirullah..

Dan mengapa ketika kamu ditimpa musibah (pada peperangan Uhud), padahal kamu telah menimpakan kekalahan dua kali lipat kepada musuh-musuhmu (pada peperangan Badar) kamu berkata: "Dari mana datangnya (kekalahan) ini?"
(3:165)

Kadang-kadang ketika sesuatu musibah menimpa diri, kita akan jadi bingung sekejap. Kita akan mempersoalkan, “Eh, macam mana boleh berlaku nie?” Macam Perang Uhud, orang Islam tak boleh accept kejap yang dorang kalah. Tapi Allah ingatkan balik kemenangan mereka di Badar. Disaat umat Islam hilang pertimbangan, Allah ingatkan memangla Islam itu Allah akan menangkan tapi ia takkan menang sendirinya kalau orang Islam tak berusaha untuk memenangkan ia. Orang Mukmin pun begitu. Mereka takkan terlepas daripada ujian dan musibah kalau dia tak bersungguh-sungguh dalam mengelakkan diri daripada terjebak dalam musibah itu. Mula-mula kita macam nak persalahkan atau persoalkan Allah . Tapi Allah jawab dalam ayat yang sama,

Katakanlah: "Itu dari (kesalahan) dirimu sendiri". Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (3:165)

Allah terangkan lagi,

Dan apa yang menimpa kamu pada hari bertemunya dua pasukan , maka kekalahan itu adalah dengan izin (takdir) Allah,(3:166)

Ya, semua benda pun dengan izin Allah kan? Boleh je Allah nak menangkan ahli Uhud walaupun mereka tak disiplin dan tak dengar arahan Rasulullah. Boleh je Allah tak turunkan musibah ini pada diriku walaupun aku lalai. Tapi kenapa Allah beri kekalahan atau musibah itu?

..agar Allah mengetahui siapa orang-orang yang beriman, dan untuk menguji orang-orang yang munafik..(Ali-Imran:165-167)

Ya, supaya Allah mengetahui dan menampakkan siapa orang mukmin sebenarnya. Siapa yang sabar dan redha dengan ujian Allah. Adakah hambaNya akan bersangka buruk padaNya ketika dalam kesusahan? Atau sejauh mana kita akan bergantung pada Allah dan bertaubat setelah kita ditimpa musibah.

Dalam kesedihan mengenangkan dosa yang bertimbun, Allah pujuk diri ini,

Dan janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.(3:139)

Allah berfirman lagi,

Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim,
(3:140)

Kalau Allah tak timpakan musibah ini mungkin kita pun tak tahu macam mana iman kita. Mungkin bila diwaktu begini kita betul-betul dapat muhasabah balik niat dan amalan kita sebelum ini dan membetulkan apa-apa yang silap. Dan mungkin juga Allah nak bagi sesuatu yang jauh lebih baik daripada ‘kerugian’ yang kita rasa ini. Ahli Uhud mendapat syahid dan macam mana dengan kita?

..dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.(3:141-142)

Mungkin boleh jadi sebagai kafarah pada dosa-dosa kita. Allah nak bersihkan kita daripada titik-titik hitam yang meliputi hati. Allah nak kita tingkatkan taubat, istighfar dan Allah nak kita sentiasa ingat dan dekatkan lagi diri kepadaNya. Dan Allah nak kita bersungguh dan berjihad dalam bertaubat ini dan sentiasa bersabar dalam melakukannya. Ya, mungkin kita sedih dan menyesal setiap kali mengenangkan kesalahan kita tapi Allah berfirman dalam surah ini lagi,

Ingatlah ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada sesiapa pun, sedang Rasul yang ada diantara kamu yang lain memanggil kamu (dari kelompok yang lari), kerana itu Allah menimpakan kepadamu kesedihan demi kesedihan, agar kamu tidak bersedih hati (lagi) terhadap apa yang luput dari kamu dan terhadap apa yang menimpamu. Dan Allah Mahateliti apa yang kamu kerjakan. Kemudian setelah kamu ditimpa kesedihan, Dia menurunkan rasa aman kepadamu (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari kamu, sedangkan segolongan lain telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri; mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah.(3:153-154)

SubhanAllah, nampakkan Dia hanya inginkan yang terbaik untuk kita? Allah nak menjadikan kita lebih kuat dan mendidik kita untuk redha atas segala apa yang menimpa. Mungkin Dia nak menyediakan ku untuk ujian yang lebih besar lepas ini. Walaupun seteruk mana kita rasa ujian kita, kita kena yakin itulah yang terbaik untuk berlaku pada tika itu.

Moga ujian kali ini menghapuskan dosa dan karat-karat jahiliyah yang sangat sukar nak dikikir, menjadikan aku lebih berhati-hati agar kelalaian begini takkan berulang dan menyediakan ku untuk menjadi mukmin yang lebih baik dan hamba yang lebih dekat denganNya..

Mohon doakan….

Thursday, 7 May 2009

ia datang lagi?

Bismillah..

Kadang2 tanpa di duga dan diminta, hasutan jahiliyyah itu datang kembali ingin 'mencuba nasib'. Kalau saat dan ketika itu hati dan iman kita senipis kulit bawang, diturutkan terus kehendak nafsu dan termakan juga pujuk rayu syaitan. Ya, makhluk Allah yang dilaknat itu tak akan pernah berhenti menghasut, menyerang dan mencuba menarik kita bersama-sama ke neraka.

(Iblis berkata): Jika Engkau beri tempoh kepadaku hingga Hari Kiamat, tentulah aku akan menyesatkan zuriat keturunannya (manusia), kecuali sedikit (di antaranya).(Al-Isra’ 17:62)


(Iblis berkata): “Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperindahkan (segala jenis kemungkaran) kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini dan aku akan menyesatkan mereka semuanya.”(Al-Hijr 15:39)


Walaupun dalam keadaan kita sudah berjaya melepaskan jahiliyah2 kita dan sedang bergerak menuju cahayaNya. Itulah kerja syaitan dan mereka takkan pernah rehat. Kubu pertahanan iman kita pun harus kukuh sepanjang masa. Jangan biarkan ada masa2 yg ia goyah ya?

Tahniah buat mereka2 yang berjaya menangkis godaan2 dan hasutan2 ini hanya kerana takutkan Allah SWT. Allah berfirman dalam Al-Quran;

“Sesungguhnya orang yang bertaqwa apabila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan- kesalahan mereka.” (Al A’raf: 201)

Moga Allah menghadiahkan redha dan jannahNya buat kamu2 yang bertaqwa.

Buat jiwa2 yg kadang2 dibelenggu masalah ini, ingin ku kongsikan bicara hati ku waktu dulu. Sajak ini ditulis pada May 2007. Moga bermanfaat..

Aku pengemis,
Pengemis cinta suci,
Perayu cinta sejati,

Aku pengemis,
Yang dahagakan kasih sayangNya
Hanya mengharap pada Maha Pencinta.

Nyah kau cinta dunia,
Pergi kau cinta fatamorgana,
Aku tak perlukanmu,
Cintamu terlalu palsu,
Cinta murahan,
Penuh dengan kepura-puraan.

Aku merayu,
Nyah kau cinta fatamorgana,
Baru saja aku bebas dari cengkamanmu,
Baru sebentar jiwa ini girang,
Riang dengan hanya kasihNya,
Belum sempat putik tumbuh mekar di taman hati,
Tanpa diundang kau muncul kembali,
Lewat hanya untuk sementara,
Mengundang fitnah pada sang jiwa,
Hadir untuk melalaikan aku,
Membawa cita dan harapan palsu.

Aku merayu,
Nyah kau cinta manusia,
Jangan goda nafsu ku ini,
Jangan dekati iman mudah goyah ini,
Pergi!
Mengapa kau tak mengerti?
Tiada ruang untukmu di sudut hati,
Belum tiba masanya lagi,
Mungkin suatu hari nanti,
Pabila cinta Agung lagi pasti telah bersemi,
Hidup subur menjalari hati,
Teguh bertahkta di sanubari.



Buat yang di kasihi kerana Ilahi,
Moga Allah memberi kekuatan agar kita tetap teguh dalam mempertahankan iman ini..

Wednesday, 29 April 2009

siapa boleh lepas drpd syaitan?

Allah menjawab dalam surah An-Nahl(surah 16) ayat 99;

Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya (berpengaruh) atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhannya.

Dan siapa yang akan terpengaruh dengan syaitan?

Sesungguhnya kekuasaannya [syaitan] hanyalah atas orang-orang yang mengambilnya jadi pemimpin dan atas orang-orang yang mempersekutukannya dengan Allah. (16:100)


Ayat Allah nie dengan terang dan jelas dah katakan kalau kite beriman dan bertawakkal yang Allah akan pelihara kite, iAllah, kite tidak akan menjadi pengikut syaitan.

Macam mane ciri2 org bertawakkal pulak? Ada satu cerita suatu hari Rasulullah SAW didatangi sahabat dari jauh, sang sahabat datang dengan mengendarai unta.

Setelah bertemu Rasulullah SAW bertanya, "Dengan apa kau kemari ?" Sahabat menjawab,"Dengan Naik Unta ya Rasulullah",
Rasulullah SAW berkata, "Dimana engkau letakan unta mu ?" Sahabat menjawab, "Aku lepaskan begitu saja". Rasulullah bertanya kembali, "Kenapa tidak kau ikat unta mu ?" "Aku pasrahkan kepada Allah SWT"

Lalu Rasulullah SAW berkata:" Sebaiknya engkau ikat dahulu untamu, baru setelah itu engkau pasrah kepada Allah SWT ".

Nak ikat unta pon ada syarat2 kan? Tali yg kite guna takley yg rapuh, ikatan kite kena yg kemas dan takley main ikat je, tiang yg kite nak gunakan utk ikatkan tali pon kena yg kuat dan baik. Haa lepas tue baru kite boleh bertawakkal kpd Allah SWT.

So, dalam kite nak menjauhkan diri, tak terpengaruh dgn syaitan dan berubah menjadi mukmin yg lebih baik, apakah usaha2 kite yer sebelum kite bertawakkal pd Allah spt ayat dlm surah An-Nahl tadi? Adakah kite dh berusaha utk jauhi perkara2 syaitan suka, tempat2 syaitan suka dan berusaha utk buat benda2 syaitan tak suka?

Dalam surah An-Nas, Allah dh perkenalkan kite dgn musuh kite paling bahaya yakni syaitan. Yang sentiasa bertenggek atas hati kite. Allah ajar kite supaya minta perlindungan drpdNya semata. InsyaAllah, hanya dengan mengingati dan meletakkan hanya Allah dlm hati kite, syaitan akan lari dan tak dapat lg bertenggek kat hati kite.

Allahualam..

Tuesday, 14 April 2009

Rindu

Rindu..

Tak tau pada apa atau siapa.

Terasa sunyi, sepi.

Mungkin kah rindu pada malam2 sunyi bersamaNya?
Mungkin kah rindu pada sujud2 panjang?
Ketika air mata taubat mensucikan seketul daging yang kian menghitam.
Dan melembutkan kerak2 dosa yang berkarat di kamar hati.

Oh Allah, moga hujan lebat rahmatMu ini bisa menjadi penawar buat segalanya~

Doakan...

-hujan lebat membasahi bumi Malaysia tanah tumpahnya darahku-

Tuesday, 7 April 2009

pelik tapi benar

Bismillah..

Pelik bukan?

Kalau waktu kena study dan nak dekat exam, waktu itu la banyak je ilham nak menulis. Ada je masa nak bukak blog dan coretkan kalam kalbu. Tiap2 hari ada entri baru. Tapi bila dah banyak masa nie, nak bukak blog pon takde masa. Lagi busy rasanya daripada waktu kena belajar. Tulis blog sebab nak 'rest otak', 'take 5' etc. Adakah itu cara nak 'escape' daripada belajar? Hurmm I wonder...

Anda menghadapi perkara yang sama?

InsyaAllah, akan pulang ke Msia utk sebulan. Flight Ahad ni. Tercari-cari sesuatu utk menjadikan diri lebih baik dan ke hadapan. Moga2 Allah ketemukan dgn sesuatu itu...

Banyak juga hak yg perlu ditunaikan di Msia nnt. Strategi kena mantap. Sebulan tak lama. Kena guna masa sebaik mungkin. Kadang2 waktu yg berkualiti lebih mendatangkan hasil drpd kuantiti masa yg banyak. Allahualam. Apa2 pon moga setiap keputusan dan langkah di ambil yg paling dekat dgn redha Allah SWT.

Ya Allah, permudahkanlah..

Buat yg hendak menghadapi peperiksaan,

Kita takkan boleh belajar 24 jam. Akan ada waktu rehat dan take 5. Pastikan waktu rehat kita tue terisi dgn benda2 yg mendekatkan diri kpd Allah atau bantu org lain ingat kpd Allah. Ingat jugak janji Allah nie,

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong [agama] Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (Muhammad:7)



Alhamdulillah, kerana Dia mengajarkan sesuatu yg sgt berharga sewaktu menunggu result exam tempoh hari. Lesson yg paling besar belajar ialah pengharapan dan yakin akan pertolongan Allah tue melebihi segalanya..yakin sgt2 Dia akn tlg walaupun utk bagi kite kekuatan utk berusaha..

Nak share satu hadith Qudsi yg sgt2 memberi kesan di hati dan rase nyer tak keterlaluan kalau aku katakan mungkin kerana hadith ini Allah bantu dlm meluluskan exam ku. Allahualam.

“AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKu, Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKu. jika mereka megingatiKu dalam dirinya nescaya Aku menyebutnya dalam diriKu. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKu sejengkal, Aku mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKu sehasta Aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKu dalam keadaan berjalan, Aku datang kepada mereka berlari.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Kena sentiasa bersangka baik dgn Allah. Kalau kita rasa kita akan fail dan Allah takkan bantu, InsyaAllah, kita akan fail. Tapi kalau seteruk mana pon kita rase kite perform dlm exam, tapi lepas tue kite betul2 tawakkal dan berdoa dan berharap agar Allah bantu luluskan kita, insyaAllah, Dia akan luluskan.

Usaha tetap usaha. Usaha tetap Sunnatullah. Tapi doa, tawakkal dan pengharapan juga sama penting dlm nak mencapai kejayaan dan yg lebih penting redhaNya..

All the best semua. Kita doakan utk semua ya?

Friday, 3 April 2009

Jual Beli

Bismillah..

Maaf kerana lama tak update blog. Banyak sangat utk dikongsi sampai tak tahu nak tulis apa..

Firstly, nak kongsi satu berita happy. Alhamdulillah, result semua dah keluar and i'm officially a 4th year medic! Alhamdulillah! ^_^ terima kasih byk2 dan jazakumullahu khayr atas doa dan support dan segalanya! Hanya Allah yg dpt balas jasa baik korang.

Banyak sgt nikmat Allah dah beri pada diri kerdil ini. Rasa tak layak tapi kena yakin Allah lebih mengetahui apa yang terbaik atau layak ke tak kita dapat sesuatu nikmat kan? Ini pun ujian. Allah nak lihat adakah kita akan gunakan nikmat Allah beri ini untuk agamaNya ataupun hanya sia2 kan nikmat2 ini. Nikmat yang Allah beri kita boleh di analogi seperti modal. Apa kita nak buat dengan modal itu? Orang mukmin kan berjual beli dengan Allah seperti dalam surah At-Taubah ayat 111,

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. [Itu telah menjadi] janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya [selain] daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual-beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.


Harta kita Islam, Iman, duit, masa, tenaga, kepandaian, kebebasan yang kita miliki, keperibadian yang baik, buah fikiran, pangkat, rumah, kereta. Inilah semua nikmat atau modal Allah berikan untuk kita mulakan perniagaan dengan Allah. Diri kita dan harta2 kita sebagai barang yg hendak dijual. Kita gunakan segalanya hanya utk Allah dan agamaNya. Dan bagaimana Allah bayar setelah beli barang daripada kita? SyurgaNya yg seluas langit dan bumi. MasyaAllah, kalau nak pikir dek akal, tak setanding langung barang jualan kita ini dengan bayaran yang Allah akan kasi! Allahuakbar!

Dalam nak memastikan kita guna nikmat Allah ini sebaiknya dan melakukan amal yang terbaik, jangan lupa amalkan doa Rasulullah ajar kita ni,

Allahumma a'inni 'ala dzik rika wa syuk rika wa husni 'ibadatika

"Ya Allah, bantulah aku utk mengingatiMu dan mensyukuri (ni'mat)-Mu dan memperbaiki ibadatku kepada-MU"


Allahualam..

----------------------------------------------------------------------------------

Setelah 10 away from Scotland, sekarang dah pulang ke tempat asal..

SubhanAllah, 10 hari yang penuh suka duka, pengharapan tinggi pada Allah SWT, perjalanan yang panjang, kemanisan ukhuwwah, meningkatkan pemahaman (Al-Fahmu) tentang Deen dan mendekatkan diri dengan Allah SWT.

Thank You Allah. It was beautiful and I cant describe it with words. Anyhow, Alhamdulillah....

Dari bumi Birm ke Notthingham dan kini Dia izinkan utk berada bersama-sama anak2 singa Edinburgh. InsyaAllah esok berpeluang utk duduk lutut bertemu lutut di Newcastle utk usrahku. Inilah pertama kali liqa' kami bukan di alam maya. Tak sabar~ ^_^ Dan Ahad di Glasgow bersama mereka2 utk duduk sebentar dan beriman sejenak..insyaAllah..

Taktau kenapa rasa macam penat je slalu. Adakah tanda kurangnya solat malam dan istighfar? *sob sob*

Doakan Allah mudahkan segalanya dan diberi kekuatan dan kemudahan utk menuturkan kalimah2 beratNya (Qaulan thaqila--> Al-Muzammil: 5)

Sehingga ketemu lagi dalam bicara hati seterusnya....

Tuesday, 24 March 2009

Adam & Hawa

Bismillah..

Sebelum habis exam lagi nak post kan entri nie. Tak tau kenapa ade satu mase tue ape2 yg dibaca kebanyakan isu2 'panas' nie. Hmm mungkin persediaan untuk kamu2 yg dah nak grad kot.. ^_^

Moga bermanfaat..dengan izinNya~

Untuk Hawa: 5 bekal isteri aktivis dakwah

Daripada blog ummu jihad kat Manchester ;)




Copied from dakwatuna.com

Seorang aktivis dakwah membutuhkan istri yang ‘tidak biasa’. Kenapa? Karena mereka tidak hanya memerlukan istri yang pandai merawat tubuh, pandai memasak, pandai mengurus rumah, pandai mengelola keuangan, trampil dalam hal-hal seputar urusan kerumah-tanggaan dan piawai di tempat tidur. Maaf, tanpa bermaksud mengecilkan, berbagai kepandaian dan ketrampilan itu adalah bekalan ‘standar’ yang memang harus dimiliki oleh seorang istri, tanpa memandang apakah suaminya seorang aktivis atau bukan. Atau dengan kalimat lain, seorang perempuan dikatakan siap untuk menikah dan menjadi seorang istri jika dia memiliki berbagai bekalan yang standar itu. Lalu bagaimana jika sudah jadi istri, tapi tidak punya bekalan itu? Ya, jangan hanya diam, belajar dong. Istilah populernya learning by doing.

Kembali kepada pokok bahasan kita. Menjadi istri aktivis berarti bersedia untuk mempelajari dan memiliki bekalan ‘di atas standar’. Seperti apa? Berikut ini adalah bekalan yang diperlukan oleh istri aktivis atau yang ingin menikah dengan aktivis dakwah:


1. Bekalan Yang Bersifat Pemahaman (fikrah)
.

Hal penting yang harus dipahami oleh istri seorang aktivis dakwah, bahwa suaminya tak sama dengan ‘model’ suami pada umumnya. Seorang aktivis dakwah adalah orang yang mempersembahkan waktunya, gerak amalnya, getar hatinya, dan seluruh hidupnya demi tegaknya dakwah Islam dalam rangka meraih ridha Allah. Mendampingi seorang aktivis adalah mendampingi seorang prajurit Allah. Tak ada yang dicintai seorang aktivis dakwah melebihi cintanya kepada Allah, Rasul, dan berjihad di jalan-Nya. Jadi, siapkan dan ikhlaskan diri kita untuk menjadi cinta ‘kedua’ bagi suami kita, karena cinta pertamanya adalah untuk dakwah dan jihad!


2. Bekalan Yang Bersifat Ruhiyah.

Berusahalah untuk mendekatkan diri kepada-Nya. Jadikan hanya Dia tempat bergantung semua harapan. Miliki keyakinan bahwa ada Kehendak, Qadha, dan Qadar Allah yang berlaku dan pasti terjadi, sehingga tak perlu takut atau khawatir melepas suami pergi berdakwah ke manapun. Miliki keyakinan bahwa Dialah Sang Pemilik dan Pemberi Rezeki, yang berkuasa melapangkan dan menyempitkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki. Bekalan ini akan sangat membantu kita untuk bersikap ikhlas dan qana’ah ketika harus menjalani hidup bersahaja tanpa limpahan materi. Dan tetap sadar diri, tak menjadi takabur dan lalai ketika Dia melapangkan rezeki-Nya untuk kita.


3. Bekalan Yang bersifat Ma’nawiyah (mentalitas).


Inilah di antara bekalan berupa sikap mental yang diperlukan untuk menjadi istri seorang aktivis: kuat, tegar, gigih, kokoh, sabar, tidak cengeng, tidak manja (kecuali dalam batasan tertentu) dan mandiri. Teman saya mengistilahkan semua sikap mental ini dengan ungkapan yang singkat: tahan banting!


4. Bekalan Yang bersifat Aqliyah (intelektualitas).


Ternyata, seorang aktivis tidak hanya butuh pendengar setia. Ia butuh istri yang ‘nyambung’ untuk diajak ngobrol, tukar pikiran, musyawarah, atau diskusi tentang kesibukan dan minatnya. Karena itu, banyaklah membaca, rajin mendatangi majelis-majelis ilmu supaya tidak ‘tulalit’!


5. Bekalan Yang Bersifat Jasadiyah (fisik).

Minimal sehat, bugar, dan tidak sakit-sakitan. Jika fisik kita sehat, kita bisa melakukan banyak hal, termasuk mengurusi suami yang sibuk berdakwah. Karena itu, penting bagi kita untuk menjaga kesehatan, membiasakan pola hidup sehat, rajin olah raga dan lain-lain. Selain itu, jangan lupakan masalah merawat wajah dan tubuh. Ingatlah, salah satu ciri istri shalihat adalah ‘menyenangkan ketika dipandang’.


Akhirnya, ada bekalan yang lain yang tak kalah penting. Itulah sikap mudah memaafkan. Bagaimanapun saleh dan takwanya seorang aktivis, tak akan mengubah dia menjadi malaikat yang tak punya kesalahan. Seorang aktivis dakwah tetaplah manusia biasa yang bisa dan mungkin untuk melakukan kesalahan. Bukankah tak ada yang ma’shum di dunia ini selain Baginda Rasulullah?

______________________________________________________________________
Untuk Adam: How to love your wife as a Muslim

Monday, 23 March 2009

bertahan..

hanya jiwa hampir dgnNya, suci bersih dan ikhlas dpt menyentuh jiwa manusia lain..

Ya Allah, kuatkan ku~

Esok last exam. Ade OSCE. Doakan dpt examiner yg murah hati, patient yg co-operative, tak blank n cuak sgt and Allah lancarkan kata2..

“Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkanlah untukku urusanku dan lepaskanlah kekakuan lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku”
(QS Thaha [20]: 25-28)


Usaha sampai ke saat terakhir. Lepas tue boleh meluncur lajuuu kembali. Banyak benda kena catch-up. Keluarga, anak2 singa, penuhkan ilmu di dada dan paling penting tingkatkan amal soleh dan ibadah kpdNya. rindukan malam2 sunyi yang panjang bersamaNya~

Faiza faraghtafansab! wa ila rabbika farghab!

Tuesday, 17 March 2009

tunggu daku (3:169-173)

Bismillah..

Ingin ku abadi kan video ini di ruang bicara hati sebagai peringatan buat diri di kala lelah dan penat. Dan saat lupa seketika impian dan cita-cita terunggul itu..Mardhatilloh..JannahNya..

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki, (169) mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak [pula] mereka bersedih hati. (170) Mereka bergirang hati dengan ni’mat dan karunia yang besar dari Allah, dan bahwa Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang beriman. (171) [Yaitu] orang-orang yang menta’ati perintah Allah dan Rasul-Nya sesudah mereka mendapat luka [dalam peperangan Uhud]. Bagi orang-orang yang berbuat kebaikan di antara mereka dan yang bertakwa ada pahala yang besar. (172) [Yaitu] orang-orang [yang menta’ati Allah dan Rasul] yang kepada mereka ada orang-orang yang mengatakan: "Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kamu, karena itu takutlah kepada mereka", maka perkataan itu menambah keimanan mereka dan mereka menjawab: "Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung."

Monday, 16 March 2009

Kaum hawa~

Bismillah..

Jumpa video nie kat blog nawwar insyirah. Nak taruk jugak. *wink wink*

Peringatan buat diri, anak2 singa ku dan sisters yg ku kasihi kerana Allah SWT..


Mampukah..?

Ya Allah,mampukah...??

Banyak dh blaja..tapi mcm susah sgt nak ingat.....

Hmm goncang je kan pokok tue? Anak sungai dan kurma Allah yg sediakan...

(Surah Maryam:23-25)..

Pls usaha sampai ke saat terakhir!

Tlg doakan utk esok ya?

Biar Allah mudahkn & ingt ape yg dh blaja...IAllah..

Thursday, 12 March 2009

molonog dalaman

Tarbiyyah direct lagi power kan?

Nahh, Dia nak uji...

Kenapa kena sedih kalau kau buat utk Dia bukan?

Yang nak dicari redha Allah..

Bukanlah penghargaan atau belas kasihan daripada manusia..

Lupa ker?

Tolong lah betul kan niat balik!

Astaghfirullah...

Wednesday, 11 March 2009

Doakan..

Tomorrow is my exam..

Hmm perasaan sekarang?

Hanya Allah yg tahu..

Maaf yer kalau ade salah & silap?

Doakan saye...

Ya Allah, mudahkan yer?

Sunday, 8 March 2009

Luka di sariyyah

Innalillah...

Mereka yang aku kenali setelah bersama-sama di jalan ini telah mengalami luka parah di sariyyah itu. Mereka adik2 di Malaysia. Lagi muda setahun dua daripada ku tapi sudah pasti iman mereka lebih mantap kerana dapat melahirkan semangat yg berapi itu. Dan mereka sangat matang dalam nak lakukan kerja-kerja Islam dan sanggup berkorban apa sahaja demi manusia lain mendapat percikan Islam itu.

Mendengar khabar drpd kakak ku, mereka mengalami kemalangan sewaktu balik drpd dengar pengisian. Sekarang di hospital akibat patah tulang. Setakat itu shj yang ku di beritahu.

SubhanAllah!

Moga di hati mereka ikhlas niat kerana Allah SWT semata agar pengorbanan dan ujian yang harus mereka tanggung ini bernilai besar di sisi Nya.

Memang tak dapat dinafikan hati ini sedikit iri dengan mereka. Allah izinkan untuk kemalangan ini berlaku. Dan Allah hanya pilih hamba2Nya utk menerima ganjaran dan peluang hebat ini. Seperti Abu Thalhah (kalau tak silap) yang kudung sebelah kakinya setelah pulang dr salah satu perang. Dan Allah telah tempatkan terlebih dahulu kakinya di dalam syurga!

Ya Allah, semoga ujian ini menjadi penghapus dosa buat akhawat ku...Moga Allah tabahkan hati antunna dan jadikan ujian ini sebagai penguat iman dan amal seperti sahabat2 di perang 'Uhud.

InsyaAllah, kita smua pun kena selalu ikhlaskan niat, bertaubat dan perbaharui syahadah kerana kita tak tahu bila Dia akan datang menjemput. Biarlah kita pulang ke kampung halaman dengan bertemu denganNya dalam keadaan yang paling sempurna kerana kita akan berjumpa dengan Dia yang Maha Sempurna bukan?

"Biar mati antum dalam semangat utk syahid". Dengan izin Allah~

Nak share ayat utk hari ini, surah Ali Imran 139-143..Hayatilah makna2 nya..

-yang sgt terkesan dgn hikmah dan 'ibrah drpd kisah perang 'Uhud-

Saturday, 7 March 2009

Tarbiyyah ruhiyah

Sedikit tazkirah buat diri ini dan antunna yg dikasihi kerana Allah SWT.. (sila sediakan Al-Quran bile nak bace entri nie k?moga jari-jemari anda sudah bersedia untuk menyelak-yelak ayat2 cintaNya..*wink wink*)

Dalam kita nak mengikuti tarbiyyah, pembinaan diri dan mewarnai diri dengan Sibghah Allah, (celupan Allah- sape tak dgr lagi tafsir nie sila tuntut pd sesiapa yg dh dpt.sape cepat dier dpt pahala!) penting untuk ketahui tarbiyyah mestilah meliputi semua aspek baik jasad, akal dan paling penting ruh kita.

Tarbiyyah ni kita panggil tarbiyyah ruhiyah. Kenapa ya penting?

Allah ada berfirman dalam Quran,

Manusia adalah sebaik-baik makhluk ciptaanNya, (Al-Isra': 70). Manusia diciptakan dengan fitrah yang bersih dan cintakan pada kebersihan dan keimanan, (Ar-Rum: 30).

Dan Allah juga ada sebutkan sifat manusia yang sentiasa keluh kesah dan kikir, (Al-Ma'arij: 19). Kadang-kadang zalim pada diri sendiri dan bodoh, (Al-Ahzab: 72) dan bersifat tergesa-gesa (Al-Anbiya' :37)

Allah memang dah tetapkan 2 jalan buat kita, fujur atau taqwa, (Asy-Syams: 8) Sama ada kita akan ikut jalan orang yang beruntung atau orang yang rugi, (Asy-Syams: 9)

Macam mana nak buat pilihan eh? Apa-apa keputusan akan kita buat berdasarkan neraca keimanan kita. Makin mantap iman itu, makin dekat jalan yang kita pilih dengan redhaNya. Di sinilah pentingnya tarbiyyah ruhiyah itu.

Seperti kita tahu, tarbiyyah jasad memerlukan kita menjaga kesihatan, bersukan, pemakanan yang baik. Makin rajin kite bersukan dan menjaga pemaknan, makin sihat tubuh kita. Tarbiyyah akal pula kita kena cari ilmu, membaca, perbincangan2 ilmiah. Macam pisau, akal perlu diasah supaya tetap tajam dan berkilat. Dan tarbiyyah ruhiyah pula tentang pembinaan hati, menguatkan jiwa, pendidikan ruhani, perasaan dan kecenderungan kita.

Seperti yang Rasulullah pernah bersabda,
"..Ingatlah bahawa dalam diri manusia ada segumpal daging yang jika itu baik maka baiklah seluruh tubuh dan bila itu jelek maka jelek pula seluruh tubuh. Ingatlah bahawa itu adalah hati."(HR Ibnu Majah)

InsyaAllah, inilah base kita. Tapak bagi nak membina bangunan yang kukuh dan mantap. Hati yang mantap akan melahirkan iman yang mendalam dan teguh. Hati juga sebagai pengendali, penentu arah dan pendorong bagi segala aktiviti manusia. Kalau badan kita kuat macam mana pun dan banyak pengetahuan, tapi kalau jiwanya lemah dan malas seseorang tue takkan buat sesuatu.

Salah satu tujuan kita hidup di dunia ini adalah untuk beribadah kepada Allah SWT. Seperti firmanNya di dalam surah Az-Dzariyat ayat 56. Dan apakah tujuan kita beribadah dan menyembah Allah? Allah menjawab dalam surah Al-Baqarah ayat 21 Jadi, tebuktilah ibadah adalah cara terbaik untuk pembinaan dan pendidikan ruhani yang ditetapkan oleh Allah dan diperintahkan untuk diamalkan.

InsyaAllah, dalam penyediaan diri kita sebagai hambaNya yang bertaqwa, kita kena pastikan ibadah2 mahdhah (khusus) dan 'ammah (umum) kita terjaga. Ibadah2 seperti solat fardhu & solat berjemaah, qiyamullail, dzikrullah, berpuasa, membaca Al-Quran, membayar zakat dan infak harta, beriadhah dan lain-lain. Dalam usrahlah kita akan latih benda ini. Rasulullah, sentiasa akan buat 'spot check' pada sahabat2 ttg amalan2 dan ayat2 hafazan mereka. Sbb tue kita ada mutabaah amal dalam usrah. By the end of the week, kita boleh reflect dan muhasabah segala amalan2 kita. Apa2 yang kurang dapat ditingkatkan dan apa yang dah istiqamah kita tingkatkan. Kita semua akan remind each other k since manusia kan mudah lupa dan lalai.

Sangat2 penting utk sesiapa yang ingin menyeru manusia kepada Allah dan Islam utk menghidupkan hati2 kita dengan ibadah dan amal. Itulah sumber kekuatan kita. Itulah minyak pelincir kita agar terus lancar meluncur di atas jalan mulia ini. Dan takkan pernah tersekat-sekat dan bergesel dengan jalan sampai boleh menghauskan tayar kita.

Pernah dgr analogi nie mase daurah Summer first year. Jasad tanpa ruh seperti sangkar tanpa burung di dalamnya. Sangkar itu akan menjadi kurang bernilai dan seolah tidak bernyawa tanpa kehadiran burung di dalamnya.

Allahualam.

Marilah berlumba-lumba dalam buat amal soleh dan hidupkan sangkar kita! ^_^

-yang lagi 4 hari nak exam..doakan-

Wednesday, 4 March 2009

untuk Dia

SubhanAllah..Di kala hati di cucuk2 dan di tarik2 syaitan, Allah hulurkan rahmat & kasihNya buat penguat diri yang hina dan lemah ini..

Thank Allah..Thank you kak..



untuk Dia
March 4, 2009 by ar-rumaisa
(http://ar-rumaisa.blog.friendster.com/2009/03/untuk-dia/)

Ianya sesuatu yang sangat rumit untuk diungkapkan.…

Bila tiba musim cuti, banyaklah kad-kad undangan akan sampai ke pintu rumah. Maka sibuklah manusia menyusun pinggan mangkuk, memasang khemah, kompang dipalu dan lembu banyak yang tumbang buat menjamu para hadirin. Meriahnya majlis walimah dengan gelak tawa rakan-rakan bertemu raja dan permaisuri sehari. Itu kisahnya di Malaysia setiap kali musim cuti menjelma.

Dalam kemeriahan itu, tiada siapa yang tahu, di kala itu, mungkin terusik juga jiwa muda yang masih sendirian. Keinginan itu, kerinduan itu, timbul jua, apatah lagi apabila melihat banyak sudah bahtera yang berangkat memulakan pelayaran di lautan alam rumahtangga.

.

Arus yang menolak semakin lama semakin deras. Tetapi untuk memulakan pelayaran hanya kerana mengikut angin dan arus bukan sesuatu yang bijaksana. Tanpa kompas yang tetap arah tujunya, bahtera itu kelak akan hanyut dipukul ombak jahat.

Satu peringatan buat diri sendiri dan kawan-kawan yang dikasihi sekalian, setiap langkah kita perlulah atas kesedaran, kefahaman, tujuan dan perancangan, bukan kerana ikut-ikutan dan desakan perasaan. Berhijrah ke alam cinta biarlah dalam redha Allah subhanahu wa taala, dengan kesediaan untuk istiqamah di jalan Allah sekalipun bahtera sedang dilambung badai, tetap dan tidak berubah kompasnya. Hendaknya dicari teman hidup yang sanggup bersama jatuh bangun menelusuri jalan perjuangan yang jauh dan memenatkan. Barulah perkahwinan itu akan menjadi hadiah berharga buat umat. Kerana itu adalah titik mula, tapak semaian, buat generasi baru yang akan memakmurkan dunia dengan meninggikan kalimah Allah di alaf seterusnya.

Lihatlah diri sendiri menggunakan cermin kejujuran…nilailah diri sendiri dengan timbangan akal pemikiran…Adakah telah bersedia? Muhasabah adalah kuncinya…persediaan tarbiyyah, minda, fizikal dan material menjadi kekuatan kita menempuh arus kehidupan nanti.

Namun, saya sedar kita manusia bukan robot. Bukan mesin yang boleh diprogramkan begitu saja. Kita punya hati, jiwa dan emosi. Yang boleh terusik dan tertarik. Maka saya ingin mengingatkan diri sendiri dan kawan-kawan sekalian untuk berhati-hati dalam membuat pemerhatian dan penilaian, “Siapakah dia?”.

Syaitan tidak pernah bosan menimbulkan fitnah dalam hidup manusia. Tipudaya dan godaan itu tidak pernah berhenti. Kita mungkin terpesona dengan personaliti, penampilan, paras wajah, santun perwatakan… serba-serbinya menambah seri kehidupan. Tertarik dengan warna-warni itu, membenihkan perasaan cinta … debaran dan kegelisahan timbul bila bersua.. dari pandangan menjadi khayalan… lantas dunia baru tercipta!

Sebentar… hentikan dulu sketsa ini.

Adakah ini yang dimaksudkan dengan cinta?

Adakah ini keserasian yg akan melahirkan kebersamaan menuju syurga Allah?

Alangkah rugi… jika kekasih di dunia, menjadi seteru pula di akhirat!

“Katakanlah kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan, dan memelihara kehormatan mereka, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa yang mereka kerjakan.”

“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya…”

(Surah An-Nur 24:30-31)

Menjaga pandangan adalah usaha kita menyucikan hati…jauh dari fitnah hati…fitnah yang lebih membahayakan kita…Janganlah kita tertipu dengan jelingan. Jangan pula merancakkannya dengan renungan. Apatah lagi khayalan…

Kerana aku dan kau adalah semata-mata untuk Dia. Pernikahan adalah demi membuktikan cinta teragung kepadaNya, untuk menguatkan jiwa, menyuburkan iman yang terkadang malap bila sendirian. Biarlah bahtera dan nakhodanya berdua akan seiring selamat sampai ke destinasi akhir,untuk menyambung kisah bahagia di syurga, buat selama-lamanya.

Ia bukan cinta biasa. Bukan juga keinginan biasa. Bukan cita-cita peribadi seperti biasa. Tetapi segalanya adalah demi membuktikan Allah itulah cinta kita. Tiada yang pertama selain Dia.

Sunday, 1 March 2009

Musafirah~

Hanya luahan hati..


Alhamdulillah, Dia membenarkan aku bertemu mereka dalam keadaan yang diharapnya penuh barakah dan mahabbah. Bertemu demi mengumpulkan semangat dan kekuatan yang hilang. Dapat duduk lutut bertemu lutut. Tidur kami singkat tapi sempat dihabiskan bersama-sama untukNya. Di waktu manusia lain sedang nyenyak tidur dibuai mimpi. Di tatapi betul-betul wajah suci mereka. Penuh dengan harapan dan kasih keranaNya. Aku pulang bersertakan doa dan semangat yang dibekalkan dalam card ini.


Good luck card yang comel buatan anak2 singa. Thank you korang! ^_^


Sempat juga aku menaiki Thalhah. Entah bila lagi kami dapat bersama-sama menelusuri jalan-jalan itu di malam hari. Menyanyi bersama tika mata terasa berat dan pabila badan meruntun keletihan. Saat paling berharga pabila berbincang tentang kehidupan. Bicara hidup ghuraba’. Yang tak pernah sunyi daripada cabaran dan perancangan buat manusia lain.


Menaiki Thalhah di siang hari. Dengan teliti mutiara-mutiara ilmu dan pengalaman-pengalaman berharga di kutip satu persatu disepanjang perjalanan bersamanya.


Pemandangan Scotland di waktu pagi yang jarang dapat dihayati kerana perjalanan kami yang sering bertemankan bintang dan bulan.

Gema alam beriramakan tasbih dan puji-pujianan kepada Ar-Rahman~

“Please.. Boleh tak saya nak ikut korang ke Leeds?”


Hanya senyuman yang aku terima. Robek hati ini terpaksa melepaskan mereka pergi. Kenapa aku jadi begini? Dulu akukan tabah mengharungi segalanya? Setelah hati-hati ini diperteguhkan dan diikat dengan kasih sayang, makin sukar rasanya apabila terpaksa berpisah dengan mereka yang terlalu dekat di hati.


'....Cukuplah Allah (menjadi penolong) bagi Kami dan Dia sebaik-baik pelindung.'(Ali-Imran:137)


Bukankah ayat ini yang sering membasahi bibirmu?? Tak yakinkah??


Selepas terpaksa merelakan mereka berlalu menaiki Thalhah tadi,hati terus dipujuk dengan ayat-ayat cintaNya. Jari-jemari cepat menyelak Al-Quran mencari ayat yang Allah ilhamkan untuk dia bacakan sewaktu solat Subuh tadi.

'Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.'
(At-Taubah:41)


Menangis hati ini...Ya Qawwiyy, Ya Mateen..Berikanlah ku kekuatan~


Peneman setia di kala permusafiran



Perjalanan daripada Dundee ke Aberdeen menaiki keretapi


'Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal,



(yaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata),


"Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka."
(Ali-Imran: 190-191)


Kalau Dia mahu aku berdikari dalam meneruskan perjuangan ini, kakak ku akan pulang buat selamanya. Tinggallah aku berbekalkan ilmu dan tunjuk ajar daripadanya untuk menjaga dengan rapi benih-benih yang telah disemai di tanah subur ini.


Tapi...mampukah?


Jazakumullahu khayr kepada sisters leeds juga yang sudi datang dari jauh bagi memenuhi permintaan saudara mu. Hanya Allah dapat membalas usaha dan pengorbanan antunna. Mari sama-sama kita isikan bekas-bekas cawan yang Allah kurniakan ini yer?

-Scotrail train dari Glasgow Queen Street ke Aberdeen, 1/3/2009-